Ngulik PicFrame

Saya sedang keranjingan PicFrame, salah satu aplikasi fotografi yang bisa dengan mudah diunduh di PlayStore dari handphone berbasis android.  Tapi sayang, setelah diedit resolusi fotonya jadi turun, jadi blur 😦

Tapi gak papa-lah, iseng inih…

Dan berikut ini beberapa hasilnya:

Ini maunya Charlie and His Angels.  Charlie's Angels ala FASE389 :D
Ini maunya Charlie and His Angels. Charlie’s Angels ala FASE389 😀
Jangan diganggu, sedang super serius *nyengir*
Jangan diganggu, sedang super serius *nyengir*
Dibuang sayang... :)
Dibuang sayang… 🙂
Trio Detektif Gagal
Trio Detektif Gagal
Teman saya yang mirip kucing.  Untung miripnya bukan dengan kucing kampuuung... :P
Teman saya yang mirip kucing. Perhatikan tatapan matanya, mirip banget kan? Untung miripnya bukan dengan kucing kampuuung… 😛
Dan... ini dia juaranya :D
Dan… ini dia juaranya, saya dan mas Nunu 😀

Demikianlah, semoga tidak ada yang tersinggung dengan keisengan saya 😉

ADDict

Beberapa pekan belakangan ini, setelah terpaan acara dies natalis yang disusul STAR ON THIS WEEK(*) mereda, pola kerjaku jadi berubah. Dari yang jungkir balik kalang kabut ke adem ayem. Ternyata dampaknya sangat mengganggu. Yaitu memunculkan sifat isengku. Karena makhluk-makhluk yang diisengin memberikan respon yang tidak terlalu menggembirakan, jadi ya ngisengin komputer aja. Emmm…. apa ya? Clingak sana, clinguk sini… ternyata ada sejawat yang mengisi waktu luang dengan maen game TUMBLEBUGS. Wah, boljug nii… Ikutan ah… tapi kok kalah melulu ya. Akhirnya nyari ‘pelepasan’ sendiri deh. Karena aku pernah advance di MINESWEEPER alias tukang sapu ranjau, akhirnya duduk manislah daku ngulik game yang satu ini.

Game ini mudah diakses. Menunya tersedia di setiap komputer yang ada di kantor. Gak perlu nginstall lagi dan memorinya juga entheng. Karena gampang diakses, dampaknya tiap ada komputer nyala pasti ada kecenderungan untuk nge-game. Setiap waktu, setiap saat, setiap kegiatan, aku sempat-sempatin bikin rekor baru kecepatan nyapu ranjau. Karena sekantor yang mainin game ini cuma aku, saingannya ya aku sendiri. Saking besarnya semangat ngalahin diri sendiri ini sampai ke tahap ‘ketagihan’. Datang pagi-pagi nge-game, siang, sore, mau pulang juga. Gak peduli ada mahasiswa ato senior lagi meninjau ruangan, nge-game jalan terus (kita kan bukan pegawai ABS, hehehe…).

Tentu saja hal ini bisa mengganggu produktivitas kerja. Tapi bagaimana doongg????